Facebook Twitter
wantbd.com

Memahami Bulimia

Diposting di Februari 21, 2022 oleh Richard Cyr

Bulimia tidak secara eksklusif hasil dari perubahan pubertas, juga tidak eksklusif untuk wanita. Meskipun 90 persen kasus bulimia terjadi pada wanita, dan sebagian besar wanita ini mulai merokok dan makan di remaja pertengahan hingga akhir, bulimia nervosa dapat berasal dari beragam penyebab. Beberapa orang dengan bulimia adalah perfeksionis. Beberapa percaya berat badan mereka mencerminkan harga diri mereka. Menjadi terlalu berat adalah indikasi kegagalan. Beberapa dapat mengalami depresi, atau tidak mampu berurusan dengan dunia. Muntah dapat mewakili keinginan individu untuk membersihkan keberadaan mereka dari kualitas yang paling mereka benci. Seseorang dengan bulimia mungkin sengsara di dalam dan merasa tersesat, dan dihibur dengan mengendalikan asupan dan berat makanan mereka. Tapi tidak ada satu pun penyebab bulimia yang diketahui.

Gangguan tidak terbatas pada remaja. Sekitar 10 persen wanita kuliah adalah bulimia, empat persen dari populasi diperkirakan memiliki bulimia. Kebanyakan orang dengan bulimia mulai dengan berat badan normal, tetapi ketika mereka mencoba menghilangkan berat badan, mereka kehilangan nutrisi yang cukup. Ketika individu dengan pesta bulimia, mereka cenderung makan makanan yang menenangkan seperti keripik kentang, es krim, atau biskuit -makanan dengan sedikit nilai gizi. Pembersihan menghilangkan makanan apa pun dalam tubuh manusia, nutrisi atau tidak. Beberapa orang yang menderita diuretik atau pencahar penyalahgunaan bulimia alih -alih (atau sebagai tambahan) muntah.

Muntah berulang sering mengikis gigi individu dengan gigi bulimia dan menyebabkan gigi berlubang. Ulkus perut, sembelit, kembung, dan mulas adalah gejala bulimia yang berbeda. Orang dengan bulimia sering pergi ke toilet setelah makan, terobsesi dengan berat, dan sensitif terhadap fluktuasi suhu. Wanita dengan bulimia mungkin memiliki interval tidak teratur dari diet yang jarang.

Bulimia nervosa menjadi gangguan makan yang diakui secara resmi pada 1980 -an. Sepuluh persen individu dengan bulimia akan mati karena komplikasinya. Meskipun individu dengan bulimia dapat menyangkal gangguan makan mereka, mereka harus segera menemui dokter, dengan dukungan dari orang -orang yang mencintai mereka. Bulimia sepenuhnya dapat dicegah.